Diberdayakan oleh Blogger.

Elektroda Las listrik busur manual

1. Fungsi Elektroda 
Elektroda secara umum mempunyai fungsi : 
Inti elektroda : 
- Sebagai penghantar arus listrik dari tang elektroda ke busur yang terbentuk, setelah bersentuhan dengan benda kerja 
- Sebagai bahan tambah. 
Adapun bahan inti elektroda dibuat dari logam ferro dan non ferro misalnya : 
- Baja karbon 
- Baja paduan 
- Alumunium 
- Kuningan, dll
Salutan elektroda  : 
- Untuk memberikan gas pelindung pada logam yang dilas, melindungi kontaminasi udara pada waktu logam dalam keadaan cair. 
- Membentuk lapisan terak, yang melapisi hasil pengelasan dari oksidasi udara selama proses pendinginan. 
- Mencegah proses pendinginan agar tidak terlalu cepat. 
- Memudahkan penyalaan. 
- Mengontrol stabilitas busur. 
Salutan elektroda peka terhadap lembab, oleh karena itu elektrode yang telah di buka dari bungkusnya disimpan dalam kabinet pemanas (oven) yang bersuhu kira kira 15 derajat lebih tinggi dari suhu udara luar. Apabila demikian, maka kelembaban akan menyebabkan hal ;hal sebagai berikut :
·     Salutan mudah terkelupas, sehingga sulit untuk menyalakan 
·      Percikan yang berlebihan. 
·      Busur tidak stabil. 
·      Asap yang berlebihan

                                              elektroda las listrik busur manual


2. Ukuran Elektroda 
Elektroda diproduksi dengan standar ukuran panjang dan diameter. Diameter elektroda diukur pada kawat intinya. Ukuran diameter elektroda secara umum berkisar antara 1,5 sampai dengan 7 mm, panjang antara 250 – 450 mm serta dengan tebal salutan antara 10% - 50% dari diameter elektroda.  
Dalam perdagangan elektroda tersedia dengan beratnya 25 kg, 20 kg, atau 5 kg; dibungkus dalam dus atau kemasan yang terbuat dari kertas dan lapisan plastik pada bagian luarnya. 
Biasanya pada tiap kemasan dituliskan ukuran elektroda, yaitu : berat per kemasan/ kotak dan diameter elektrodanya, disamping identitas atau keterangan lain, antara lain : merk / fabrik pembuat, kode produksi dan kode elektroda, ketentuan-ketentuan penggunaan, dll.

3. Kode dan Penggunaan Elektroda 
Kode elektroda digunakan untuk mengelompokkan elektroda dari perbedaan fabrik pembuatnya terhadap kesamaan jenis dan pemakaiannya. Kode elektroda ini biasanya dituliskan pada salutan elektroda dan pada kemasan/ bungkusnya. 
Menurut American Welding Society ( AWS ) kode elektroda dinyatakan dengan E diikuti dengan 4 atau lima digit yang artinya adalah sebagai berikut  : 
E = elektroda 
Dua atau tiga digit pertama  :  menunjukkan nilai kekuatan tarik ( tensile strength )  minimum x 1000 psi pada hasil pengelasan yang diperkenankan. 
Digit ke tiga atau empat  : menunjukkan tentang posisi pengelasan yang artinya sbb  :
·          1 = elektroda dapat digunakan untuk semua posisi ( E xx1x )

·          2 = elektroda dapat digunakan untuk posisi di bawah tangan ( flat ) dan mendatar pada sambungan sudut/ fillet ( E xx2x )

·          3 = hanya untuk posisi di bawah tangan saja ( E xx3x )

·          4 = untuk semua posisi kecuali arah turun ( E .xx4x ) 

Digit terakhir ( ke empat/ lima )  menunjukkan tentang jenis arus dan tipe salutan.  
Digit ( angka ) tersebut mulai dari 0 s.d. 8  yang menunjukkan tipe arus dan pengkutuban ( polarity ) yang digunakan, di mana ada empat pengelompokan yang dapat menunjukkan tipe arus untuk tiap tipe elektroda, yaitu  : 
-    Elektroda dengan digit terakhirnya 0 dan 5 dapat digunakan hanya untuk tipe arus DCRP. 
Elektroda dengan digit terakhirnya 2 dan 7 dapat digunakan untuk arus AC atau DCSP. 
- Elektroda dengan digit terakhirnya 3 dan 4 dapat digunakan untuk arus AC atau DC ( DCRP dan DCSP ).
Elektroda dengan digit terakhirnya 1, 6 dan 8 dapat digunakan untuk arus AC atau DCRP.
Khusus untuk tipe salutan ( flux ) elektroda, secara umum adalah sebagai berikut  : 
-    0 dan 1 =  tipe salutannya adalah : celluloce ( E xxx0 atau E xxx1)
-  2, 3 dan 4 = tipe salutannya adalah : rutile ( E xxx2, E xxx3 atau E xxx4 )     
-      5, 6 dan 8 = tipe salutannya adalah : basic/ base (E xxx5, E xxx6 atau E xxx8 )   
-  7 = tipe salutannya adalah : oksida besi (E xxx7).    


Komposisi Tambahan bahan kimia ( paduan ) pada elektroda
Tambahan bahan kimia pada elektode ditunjukkan dengan dua digit setelah empat/ lima digit terakhir kode elektroda. Seperti contoh E 8018-B2 dimana B2 tersebut menunjukkan % bahan paduan elektroda tersebut.
berikut ini adalah simbol komposisi bahan paduan yang biasa ditambahkan pada elektrode.

Contoh pembacaan kode elektroda las busur manual  : 
 E 6013
E = elektroda.
60 = kekuatan tarik minimum = 60 x 1000 psi = 60.000 psi
1 = elektroda dapat dipakai untuk semua posisi
3 = tipe salutan adalah  rutile dan arus AC atau DC.
E 8018-B2
E = elektroda.
80 = kekuatan tarik minimum = 80.000 psi
1 = elektroda dapat dipakai untuk semua posisi
8 = tipe salutan adalah  basic dan arus AC atau DCRP.
B2 = bahan paduan adalah 1,25 Cr, 0,5 Mo.

                                                              penulisan elektroda

4. Penyimpanan Elektroda 
Agar elektroda bertahan lama sebelum digunakan, maka elektroda perlu disimpan secara baik dan benar. Oleh sebab itu perlu diperhatihan hal-hal berikut dalam menyimpan elektroda  :
1.    Simpan elektroda pada tempat yang kering dengan kemasan yang masih tertutup rapi ( kemasan tidak rusak ).
2.    Jangan disimpan langsung pada lantai. Beri alas sehingga ada jarak dari lantai
3.    Yakinkan, bahwa udara dapat bersikulasi di bawah tempat penyimpanan ( rak ).
4.    Hindarkan dari benda-benda lain yang memungkinkan terjadinya kelembaban.
5.  Temperatur ruangan penyimpanan sebaiknya sekitar 5 derajat diatas temperatur rata-rata udara luar.
6.  Bila elektroda tidak dapat disimpan pada tempat yang memenuhi syarat, maka sebaiknya beri bahan pengikat kelembaban, seperti silica gel pada tempat penyimpanan tersebut.


                                                               penyimpanan elektrode



 

 


 

0 komentar: